Banjir Bandang 6 Mobil Terseret Hingga Sungai Kondisinya Rusak Parah dan Penuh Lumpur

SEMARANG –Banjir bandang melanda kawasan Ngaliyan, Semarang, Jawa Tengah, Minggu (6/11/2022).Akibatnya, ratusan rumah terendam dan warga terpaksa dievakuasi. Selain itu ada enam mobil milik warga terseret hingga dua kilometer.

Total terdapat 6 mobil yang terseret hingga Sungai Sihingas karena banjir bandang yang terjadi di Perumahan Wahyu Utomo, Tambak Aji, Kecamatan Ngaliyan, Kota Semarang pada, Minggu (6/11/2022) malam.

Lurah Kecamatan Ngaliyan, Agus Maryanto mengatakan, ada 6 mobil yang terseret banjir bandang. Sampai saat ini masih dilakukan evakuasi dari warga dan petugas.

“Ada 6 mobil yang terseret dan satu masih posisi di RW 6 Tambak Aji. Ada yang tersangkut di jembatan juga,” jelasnya kepada awak media di lokasi, Senin (7/11/2022).

Dia menjelaskan, hampir semua daerah di RW 6 Tambak Aji, Kecamatan Ngaliyan terdampak banjir bandang.

“RT 2, RT 3, RT 4, RT 5, RT 6, RT 7 dan RT 9 terdampak banjir semua,” ujarnya.

Dia menjelaskan, banjir di RW 6 terjadi pada Minggu malam sekitar pukul 18.00 WIB. Saat ini pihaknya sudah melakukan komunikasi dengan pemangku wilayah.

“Sekarang bantuan untuk warga juga sudah mulai disalurkan,” paparnya.

Untuk ketinggian banjir berbeda-beda, ada yang 1 meter dan yang paling tinggi sekitar 2 meter. Beberapa rumah warga juga kemasukan air dan lumpur sehingga harus dievakuasi.

“Ketinggian tergantung lokasi. Kalau di RT 7 tinggi air sekitar 2 meter,” imbuhnya.

Kepala Unit Pelayanan Terpadu Dinas Pekerjaan Umum Semarang Barat (DPU) Kota Semarang, Mudasir menambahkan, sampai saat ini pihaknya sedang melakukan pembersihan.

“Iya ada mobil yang terseret tapi jumlahnya berapa belum tahu,” jelasnya saat ditemui di Perumahan Wahyu Utomo semarang

Saat ini, pihaknya sudah menerjunkan sekitar 85 petugas untuk membantu warga membersihkan lumpur yang masuk ke rumah-rumah warga.

“Ada 85 petugas kita terjunkan hanya di perumahan ini,” ujarnya

Dia menjelaskan, petugas sempat kesulitan saat membersihkan lumpur akibat banjir tadi malam karena kondisi jalan perumahan yang cukup sempit.

“Hal itu membuat alat berat tak bisa masuk,” ucapnya

 

(***/Lbn)

banner 300x250

Pos terkait

banner 468x60

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *